Selain Testpack ada 8 Jenis Tes Kehamilan, Akuratkah?

tes kehamilan

Dalam era modern ini, tes kehamilan menjadi salah satu alat yang sangat penting bagi wanita yang ingin mengetahui apakah mereka sedang mengandung atau tidak. Namun, tahukah kamu bahwa selain testpack, terdapat 8 jenis tes kehamilan lainnya yang mungkin kurang dikenal oleh sebagian besar orang? 

Pertanyaan besar yang muncul adalah seberapa akurat tes-tes tersebut dalam menentukan kehamilan? Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi berbagai jenis tes kehamilan yang ada, merinci cara kerja masing-masing, dan mengungkap sejauh mana tingkat akurasi mereka. Jadi, mari kita simak lebih lanjut untuk memahami dunia tes kehamilan yang lebih luas dan menantikan penemuan menarik yang mungkin kamu belum ketahui sebelumnya.

  • Tes Darah Kehamilan 

Tes darah kehamilan, atau sering disebut sebagai tes serum hCG, adalah metode yang sangat akurat untuk mendeteksi kehamilan. Cara kerjanya adalah dengan mengukur tingkat hormon hCG (human chorionic gonadotropin) dalam darah wanita. Hormon hCG diproduksi oleh plasenta setelah telur yang dibuahi menempel di dinding rahim. Karena tes darah mengukur jumlah hormon ini secara langsung, tingkat akurasi tes darah kehamilan sangat tinggi.

  • Tes Kehamilan Urine Digital 

Tes kehamilan urine digital adalah varian modern dari testpack tradisional. Cara kerjanya mirip dengan testpack konvensional, dengan satu perbedaan kunci: hasilnya ditampilkan dalam bentuk digital. Wanita hanya perlu mengumpulkan sampel urine pada strip khusus, lalu strip tersebut akan menampilkan hasil secara digital, seringkali dalam bentuk kata-kata seperti “hamil” atau “tidak hamil.”

  • Tes Ovulasi Elektronik 

Tes ovulasi elektronik adalah alat yang dirancang untuk membantu wanita memantau ovulasi mereka dengan lebih akurat. Cara kerjanya adalah dengan mendeteksi perubahan dalam tingkat hormon luteinizing (LH) dalam urine, yang merupakan indikator penting dari ovulasi yang mendekati. Tes ini sering digunakan oleh pasangan yang sedang berusaha hamil, karena ovulasi yang tepat waktu adalah kunci keberhasilan dalam merencanakan kehamilan.

  • Tes Kehamilan dengan Jarum 

Tes kehamilan dengan jarum adalah metode yang lebih jarang digunakan daripada testpack atau tes kehamilan urine lainnya. Cara kerjanya adalah dengan mengambil sampel darah dari pembuluh darah kecil, seringkali dari ujung jari, dan kemudian menguji sampel darah ini untuk mengukur tingkat hormon hCG (human chorionic gonadotropin). Tes ini dapat dilakukan oleh tenaga medis atau profesional kesehatan.

  • Tes Kehamilan Saliva 

Tes kehamilan saliva adalah metode yang tidak begitu umum namun menarik. Cara kerjanya adalah dengan mengumpulkan sampel air liur dari wanita yang sedang dicurigai hamil dan mengamati perubahan dalam pola kristal yang terbentuk ketika air liur mengering di bawah mikroskop. Konsep di balik tes ini adalah bahwa selama kehamilan, hormon hCG (human chorionic gonadotropin) dapat mempengaruhi komposisi air liur dan membentuk pola kristal yang berbeda.

  • Tes Kehamilan dengan Monitor Hormon Pagi 

Tes kehamilan dengan monitor hormon pagi adalah salah satu cara yang kurang umum digunakan untuk mendeteksi kehamilan. Cara kerjanya melibatkan pengumpulan sampel urine, biasanya urine pagi yang lebih pekat, dan pengukuran tingkat hormon kehamilan, hCG (human chorionic gonadotropin). Monitor ini digunakan untuk mengidentifikasi perubahan dalam tingkat hormon hCG, yang cenderung lebih tinggi di pagi hari selama awal kehamilan.

  • Tes Kehamilan dengan Ultrasonografi 

Tes kehamilan dengan ultrasonografi, atau sering disebut sebagai tes USG kehamilan, adalah metode yang digunakan untuk memvisualisasikan janin dalam rahim dengan menggunakan gelombang suara tinggi. Cara kerjanya melibatkan mengoleskan gel pada perut wanita hamil, lalu pemindaian dengan probe ultrasonik untuk menciptakan gambaran visual yang menampilkan perkembangan janin.

  • Tes Kehamilan dengan Monitor Fertilitas 

Tes kehamilan dengan monitor fertilitas adalah alat yang dirancang untuk membantu wanita dalam memantau dan merencanakan kehamilan dengan lebih baik. Cara kerjanya adalah dengan terus memantau perubahan dalam tingkat hormon yang terkait dengan ovulasi dan fertilitas wanita. Monitor ini seringkali mengukur tingkat hormon luteinizing (LH) dan estrogen dalam urine setiap hari.

Nah itu dia 8 jenis tes kehamilan. Semoga informasi di atas bisa menambah wawasan kamu semua ya! 

Bagikan:

Picture of Nuria

Nuria

Hobi dan mencintai pekerjaan merupakan cara saya berkarya.
Picture of Nuria

Nuria

Hobi dan mencintai pekerjaan merupakan cara saya berkarya.
hi nuria

Hi, I'm Nuria

Website ini memulai perjalanan pada Juli 2021. Berfokus pada rumah, kreativitas, dan gaya hidup.

FYI
Blog ini berisi spanduk iklan berbayar dan beberapa posting berisi tautan afiliasi. Komisi kecil yang kami terima dari sponsor membantu menjaga situs ini tetap berjalan. Setiap posting yang disponsori dicatat dengan tag ‘disponsori’ di bawah judul posting. Namun, kami hanya menautkan ke produk yang sesuai dengan selera pribadi dan estetika kami.